Millah Ibrahim
504
post-template-default,single,single-post,postid-504,single-format-standard,theme-bridge,bridge-core-2.4.4,woocommerce-no-js,ajax_fade,page_not_loaded,,qode_grid_1300,qode_popup_menu_push_text_top,qode-content-sidebar-responsive,columns-4,qode-child-theme-ver-1.0.0,qode-theme-ver-22.9,qode-theme-bridge,disabled_footer_top,disabled_footer_bottom,wpb-js-composer js-comp-ver-6.4.0,vc_responsive

Millah Ibrahim

Millah Ibrahim

assalaamu’alaikum wr. wb.

Dalam sebuah lingkar pengajian yang saya pimpin, tibalah kami pada sejumlah ayat dalam Surah Al-Baqarah yang sangat menarik perhatian. Ayat-ayat itu kemudian menjadi bahan diskusi kami sepanjang sore.

Ayat-ayat yang menjadi bahasan terletak di sekitar pertengahan surah, diawali dengan kisah pertentangan klasik antara orang-orang Yahudi dan Nasrani. Pada ayat ke-113, Al-Qur’an menjelaskan bagaimana kaum Yahudi dan Nasrani saling menjelekkan satu sama lainnya, saling menuduh bahwa lawan debatnya itu tidak memiliki pegangan. Al-Qur’an tidak berpihak kepada salah satu di antara keduanya, namun menyelipkan sedikit ‘petunjuk’ di balik kata-kata “…padahal mereka (sama-sama) membaca Al-Kitab.” Artinya, perselisihan akan usai andaikan saja mereka mau membaca Kitab Suci yang diturunkan kepada mereka, terutama Taurat dan Injil.

Selang beberapa ayat, kita akan menjumpai ayat 120 yang sangat terkenal, yaitu ayat yang menyebutkan bahwa orang-orang Yahudi dan Nasrani takkan ridha kepada kita hingga kita mengikuti jejak mereka. Di sini, “agama” disebutkan dengan kata “millah”. Muncullah kesan bahwa perdebatan antara kaum Yahudi dan Nasrani ini mau tak mau juga melibatkan umat Muslim. Di mata mereka, umat Muslim adalah umat yang ‘nakal’. Sebab, Islam muncul di tengah kericuhan antara Yahudi dan Nasrani. Mereka yang membaca Taurat dan Injil – meski pada masa itu kedua kitab ini sudah dipalsukan juga sebagiannya – pasti mengenali tanda-tanda kenabian pada diri Rasulullah saw. Hanya saja, karena ada hal yang tidak sesuai dengan kehendak mereka, maka seruan beliau ditolak. Ayat ke-121 seolah mengelaborasi lebih lanjut ‘sentilan’ di ayat 113, di mana Allah SWT berfirman: “Orang-orang yang telah kami berikan Al-Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya.” Jadi, yang membacanya dengan benar niscaya beriman, dan mereka yang tidak beriman pastilah karena tidak membaca dengan benar.

Ayat ke-122 menyeru kepada Bani Israil, yang merupakan unsur utama dalam kelompok Yahudi dan Nasrani. Allah SWT menyeru agar mereka mengingat-ingat nikmat Allah. Tentu tidak aneh jika Bani Israil diberi peringatan dengan keras, sebab mereka memang terlalu sering ‘lupa’.

Mulai ayat ke-124, Al-Qur’an mengingatkan kita semua kepada Nabi Ibrahim as. Ketika Rasulullah saw berdakwah kepada Bani Israil, bertolak pada figur Nabi Ibrahim as memang memiliki nilai strategis. Sebab, Bani Israil adalah keturunan Nabi Ishaq as, sedangkan Rasulullah saw adalah keturunan Nabi Isma’il as, dan kedua nabi ini adalah anak kandung Nabi Ibrahim as.

Menariknya, penjelasan tentang Nabi Ibrahim as diawali dengan sebuah doa yang beliau panjatkan kepada Allah, namun doa tersebut ditolak (atau bisa juga dikatakan ‘diterima dengan syarat’). Pada ayat ke-124, Allah SWT menjelaskan mengapa Dia begitu menyayangi Nabi Ibrahim as, dan kemudian Dia mengangkatnya menjadi Imam bagi seluruh manusia. Karena kasih sayangnya, Nabi Ibrahim as pun memohon agar keistimewaan tersebut juga diberikan kepada seluruh keturunannya. Akan tetapi, Allah SWT menegaskan bahwa hal tersebut tidak akan diberikan kepada orang-orang yang zalim.

Ungkapan ini seolah menohok kaum Bani Israil yang membangga-banggakan diri sebagai keturunan Nabi Ya’qub as, Nabi Ishaq as dan Nabi Ibrahim as, padahal perilaku mereka jauh dari tuntunan para Nabi. Bahkan mereka dahulu telah mendurhakai Nabi Musa as, menyakiti Nabi Zakaria as dan Nabi Yahya as, dan tentu saja kini pun mereka menyangkal otoritas Nabi Muhammad saw. Segala kezaliman yang mereka lakukan telah menjadikan nasab mulia mereka menjadi tidak relevan. Oleh karena itu, tidaklah pantas mereka merasa lebih mulia daripada orang lain, apalagi menolak Rasulullah saw yang sebenarnya juga keturunan Nabi Ibrahim as.

Ayat 125-129 menjelaskan tentang apa yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim as dan Nabi Isma’il as dahulu ketika meninggikan pondasi Ka’bah dan beberapa doa yang dipanjatkannya ketika itu. Uraian ini seolah mengokohkan kembali legitimasi Nabi Isma’il as, Baitullah dan seluruh syari’at yang terkait dengannya. Seolah-olah Al-Qur’an hendak menunjukkan kepada Bani Israil: inilah yang telah diperbuat oleh kakek kalian, Nabi Ibrahim as, bersama paman kalian, Nabi Isma’il as, maka ikutilah jejaknya!

Ya, ikutilah jejak Nabi Ibrahim as! Ikutilah millah beliau! Maka bukanlah kebetulan jika di ayat ke-130 istilah ‘millah Ibrahim’ ini muncul dan dinyatakan dengan tegas. Bahkan Allah SWT menegaskan bahwa hanya orang bodoh yang membenci millah Ibrahim, sebab Allah sendiri telah menyatakan cinta-Nya kepada beliau.

Q.S. Al-Baqarah [2]: 130

Q.S. Al-Baqarah [2]: 130

Ayat ke-131 menjelaskan bahwa Nabi Ibrahim as adalah hamba Allah yang teramat patuh, dan kepatuhan itulah yang diwariskan kepada keturunannya. Sikap patuh itu di kemudian hari juga ditunjukkan oleh cucu beliau, Nabi Ya’qub as. Dua ayat berikutnya bercerita tentang betapa teguhnya hati Nabi Ya’qub as, sehingga di penghujung usianya pun beliau masih sempat berwasiat kepada anak-anaknya. Ketika itu, anak-anak Nabi Ya’qub as berikrar akan mengikuti agama ayah dan nenek moyang mereka, dan mereka menyebutnya dengan jelas: Ibrahim, Isma’il dan Ishaq! Maka, Bani Israil yang mengaku sebagai keturunan Nabi Ya’qub as (Israil adalah sebutan beliau) sudah selayaknya memenuhi seruan untuk mengikuti millah Ibrahim as.

Tibalah kita pada ‘pukulan terkeras’! Pada ayat ke-135, frase ‘millah Ibrahim’ kembali muncul. Pada ayat ini, Al-Qur’an bercerita tentang ucapan kaum Yahudi dan Nasrani yang mengatakan bahwa kita akan mendapat petunjuk jika memeluk agama mereka. Terhadap seruan ini, Al-Qur’an menuntun Rasulullah saw (sebagai penerima pertama dari ayat-ayat Al-Qur’an) dan umatnya untuk menjawab dengan tegas dan – karena memang perlu – berpahit-pahit: “Katakanlah: ‘Tidak, melainkan (kami mengikuti) millah Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik.”

Q.S. Al-Baqarah [2]: 135

Q.S. Al-Baqarah [2]: 135

Antara Pengikut dan Pengklaim

Istilah ‘millah Ibrahim’ menyedot perhatian kembali belakangan ini, terutama karena kasus yang menyeret nama Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar). Gerakan ini – meski secara formal dan legal sudah bubar – disinyalir hanya nama baru dari dua gerakan sebelumnya, yaitu Komunitas Millah Abraham (Komar) dan Al-Qiyadah Al-Islamiyah. Yang terakhir ini adalah sebuah aliran keagamaan yang sudah dinyatakan sesat dan terlarang. Pemimpinnya, yaitu Ahmad Moshaddeq, telah menyatakan diri bertaubat dan menjalani hukuman kurungan penjara selama beberapa tahun. Meski demikian, pimpinan Gafatar sendiri tidak malu-malu menyatakan bahwa Moshaddeq adalah guru spiritual mereka. Dalam wawancaranya di Majalah Gatra, Mahful Muis Tumanurung, salah seorang anggota dewan pendiri Gafatar, menganggap masalah klaim Moshaddeq sebagai nabi dan mesias itu cuma masalah keyakinan yang tidak perlu dipermasalahkan. Karena itu, sangat bisa dipahami jika sebagian kalangan meyakini bahwa Moshaddeq sebenarnya tidak pernah bertaubat.

Di kalangan liberalis-pluralis, istilah ‘Abrahamic faiths’ atau ‘Abrahamic religions’ sudah biasa digunakan, bahkan istilah yang kedua dipergunakan secara luas dalam situs JIL seolah-olah sudah disepakati secara konsensus. Secara sederhana, yang dimaksud dengan Abrahamic religions itu adalah Islam, Yahudi dan Nasrani. Para penggiat pluralisme kerap terlihat begitu berambisi ‘menyatukan’ ketiga agama ini, misalnya dengan mengambil dalil dari ketiga kitab rujukannya, yaitu Al-Qur’an, Taurat dan Bibel. Dalam hal ini, tak ada bedanya dengan Ahmad Moshaddeq yang dikenal juga suka berdalil dengan ketiga kitab tersebut.

Bagaimana pun, Abrahamic religions tidaklah sama dengan millah Ibrahim. Dari segi bahasa, penerjemahan yang tepat dari “Abrahamic religions” bukanlah “agama Ibrahim”, melainkan “agama-agama yang Abraham-is”. Tentu saja, kita perlu mengurai kembali apa yang dimaksud dengan “Abraham-is” ini, dan kita perlu juga mendudukkan perbedaan yang tajam antara “agama” dengan “agama-agama”. Apakah Nabi Ibrahim as itu menganut satu agama atau lebih? Bagaimana Nabi Ibrahim as bisa dikatakan ‘mewariskan’ tiga agama jika sebenarnya agama beliau hanya satu?

Jika kita hendak mengatakan bahwa yang dimaksud dengan ‘millah Abraham’ versi Moshaddeq dan ‘Abrahamic religions’ versi JIL itu sama saja dengan ‘millah Ibrahim’ yang dibicarakan oleh Al-Qur’an, maka kita harus menghadapi masalah yang sangat fundamental. Sebab, Moshaddeq dan kalangan liberalis berusaha ‘mengikuti jejak’ Nabi Ibrahim as dengan menyatukan tiga agama, padahal Al-Qur’an (yaitu pada ayat ke-135 dalam Surah Al-Baqarah di atas) justru menyatakan bahwa kitalah (yaitu umat Muslim) yang merupakan pengikut millah Ibrahim, dan bukan mereka! Umat Muhammad saw adalah penerus sah millah Ibrahim, bukan Yahudi dan Nasrani. Dengan demikian, jika ingin kembali pada millah Ibrahim, ikutilah agama Islam, tanpa perlu mencampuradukkannya dengan Yahudi dan Nasrani.

Ingatan saya pun terbawa pada saat Idul Adha yang lalu, ketika situs Rappler meminta saya menulis sebuah artikel tentang ibadah Haji. Pada saat yang bersamaan, Rappler juga meminta artikel tentang topik yang sama dari Ulil Abshar Abdalla. Ketika menulis, saya tidak tahu apa yang Ulil tulis, dan demikian pula sebaliknya. Tapi qadarullaah, ternyata artikel yang saya tulis tepat membantah artikel Ulil tersebut.

Dalam artikelnya yang berjudul “Makna Haji: Belajar Toleransi dan Hargai Masa Lampau”, Ulil menyebut Nabi Ibrahim as sebagai ‘bapak’ dari tiga agama monoteis besar, yaitu Yahudi, Kristen dan Islam. Ulil juga mengatakan bahwa ibadah Haji semestinya mengingatkan kita bahwa Islam, Yahudi dan Kristen memiliki ‘nenek moyang teologis’ yang sama, dan karenanya, umat Muslim harus mengulurkan tangan untuk terus berdialog dengan Yahudi dan Kristen.

Berlawanan dengan Ulil, dalam artikel “Makna Haji: Tak Ada Islam Tanpa Berhaji”, saya sejak paragraf pertama sudah menyatakan bahwa klaim Yahudi dan Nasrani atas figur Nabi Ibrahim as itu absurd belaka. Alasannya sederhana saja: meski Yahudi dan Nasrani mengklaim Nabi Ibrahim as, namun mereka tidak benar-benar mengikutinya. Sunnah yang diwariskan oleh Nabi Ibrahim as – yang juga berkaitan dengan ibadah Haji – seperti qurban tidak mereka lanjutkan. Baik Yahudi dan Nasrani sama-sama mengakui peristiwa penyembelihan, namun mereka bersikeras bahwa yang hendak disembelih adalah Nabi Ishaq as, bukan Nabi Isma’il as. Terlepas dari siapa yang tadinya akan disembelih, kenyataannya tidak berubah: umat Muslim-lah yang meneruskan sunnah ber-qurban, bukan Yahudi dan Nasrani.

Hal yang sama juga pernah menjadi topik Khutbah Jum’at yang saya sampaikan beberapa hari setelah Idul Adha. Kita tidak perlu ‘pertolongan’ kaum Yahudi dan Nasrani untuk mengikuti millah Ibrahim, sebab kita lebih mengenal Nabi Ibrahim as ketimbang mereka, dan jelas-jelas umat Muslim dan hanya Muslim-lah yang meneruskan sunnah beliau.

Sikap yang kurang lebih sama kembali saya sampaikan dalam artikel saya, “Soal Ucapan Selamat Natal: Menanti Toleransi yang Jujur”, yang saya tulis untuk situs Rappler dan dimuat sehari sebelum Natal. Dalam artikel ini, saya mengkritik sebagian orang yang begitu ngotot memaksa umat Muslim untuk menyampaikan ucapan selamat Natal kepada umat Kristiani dengan alasan bahwa Hari Natal pada hakikatnya adalah ‘Hari Maulid Nabi ‘Isa as’. Menurut saya, pendapat ini sangat jauh dari ilmiah, absurd dan tidak pantas muncul dari pemikiran seorang Muslim. Sebab, andaikan memang benar 25 Desember adalah hari kelahiran Nabi ‘Isa as, dan anggaplah kita memang bersepakat merayakannya, lantas mengapa kita harus menyampaikan ucapan selamat kepada kaum yang telah menyimpangkan ajaran Nabi ‘Isa as? Memang benar, umat Kristiani mengklaim figur Nabi ‘Isa as, namun mereka bukan pengikut sejatinya. Kita, umat Muslim, adalah penerus sejati dari ajaran tauhid, yang merupakan ajaran semua Nabi dan Rasul. Kitalah penerus millah Ibrahim, yang membenarkan ajaran Nabi Musa as, Nabi ‘Isa as, Nabi Muhammad saw, dan para Nabi lainnya.

Fenomena munculnya aliran sesat dan golongan pluralis yang sama-sama mengklaim millah Ibrahim – dan banyaknya orang yang tertipu oleh mereka – menunjukkan bahwa PR intelektual kita masih sangat banyak. Rupa-rupanya masih banyak Muslim yang belum mengenal agamanya sendiri, atau gamang dengan agamanya sendiri.

wassalaamu’alaikum wr. wb.

 

Artikel ini pernah dimuat di sini.

2 Comments
  • enjang saefullah
    Posted at 11:44h, 08 February Reply

    Saya suka sekali dengan tulisan Anda,

    • malakmalakmal
      Posted at 07:57h, 16 February Reply

      Mohon doanya supaya istiqamah 🙂

Post A Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.